Friday, 20 June 2014

One Day Trip - Curug Cibereum


Btw, foto di atas adalah foto saya, dan sampe sekarang pun saya gak tau siapa itu yang motoin saya :p
hehehe...


Baiklah Curug Cibereum bisa dibilang adalah curug yang paling melelahkan, karena untuk mencapainya saja kita harus berjalan kurang lebih antara 45 menit - 90 menit perjalanan vertikal keatas.

Karena memang curug ini berada di ketinggian 1675 mdpl, tau mdpl kan? kalo gak tau saya kasih tau. Mdpl itu (Meter di atas permukaan laut) jadi kurang lebih ketinggian curug ini sekitar 1,6 km. Jadi kamu harus ngedaki dululah sedikit buat mencapai ke curug ini.

Curug Cibereum masih berada di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango di Cibodas. Jadi buat kalian yang mau mampir ke sini ya tinggal ke cibodas aja.

Saya mampir ke curug ini dalam rangka melatih Adinda yang akan mendaki Gunung Gede nantinya. Jadi saya kerjain dia suruh bawa Keril 60 liter untuk mencapai curug ini. Karena saya bersayembara, kalo dia mampu mencapai minimalnya sampai curug ini, saya perbolehkan dia untuk mendaki bersama saya ke Gunung Gede.


Itu dia Adinda, saya suruh dia bawa keril 60 liter untuk mencapai Curug Cibereum..



Pada Saat itu, tiket masuk untuk memasuki kawasan curug ini sekitar 4 ribu rupiah saja. Cuma denger denger per Tanggal 1 April 2014 ini tiket masuk ke Curug Cibereum naik menjadi 11 ribu/orang. Kenaikan yang lumayan ya dan saya termasuk orang yang beruntung karena pada waktu itu tiketnya masih murah :p hehehe


Untuk kalian yang punya rencana buat ke Curug Cibereum, saya sarankan membawa makanan ringan, makanan berat juga boleh.. bagus malah.. dan yang paling penting adalah, kalian sangat di wajibkan buat bawa airmineral. Minimal 2 botol yang 2 liter lah. Karena apa? karena di atas sana gak ada warung broh! Kalo kalian gak punya duit buat beli air mineral yaaa minimalnya bawa botolnya aje dah... di Gunung Gede ini berlimpah air kok, jadi kalian bisa nyiduk air dari sungainya.. Lumayan seger kok bro, cuma agak sedikit nyampur tanah sih.. yaaa gapapalah.. karena tanah di Gunung ini mengandung Zat Besi yang tinggi, barangkali aja ente abis minum disini jadi superhero :p hehehe..

Oke lanjut.


Itu adalah pintu masuk Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Dan saya berada di paling kanan >.<

Maaf itu adalah foto bersama rekan-rekan kantor saya ketika saya menuju Curug Cibereum, soalnya foto bersama adinda saya cari cari kok gak ada yah :D hehehe... jadi saya upload yang itu aja :D

Setelah memasuki "Gerbang Sakti" itu.. halaah kok gerbang sakti. yaa pokoknya itu lah.. Disitu ada loket. Nah kamu beli loket di situ tuh sesuai dengan harga yang tertera.. Janga sampe gak beli tiket ya.. soalnya kalo kamu gak beli tiket, Para ranger di sana gak akan tahu kalo ada pengunjung yang naik ke curug. Kalo kamu ada apa-apa gimana? siapa yang nolong? Perjalanan menuju Curug lumayan angker loh. >.<

kurang lebih 30 menitan disitu kalian akan berada di pos awal  yaitu di Pos Telaga Biru!

Saya mohon maaf lagi, itu bukan foto pas saya mendaki bersama adinda atau pun bersama rekan-rekan kantor saya. Tapi foto itu ketika saya melakukan pendakian bersama teman-teman Band saya. Hehehe...  kalian bisa melihat catatan perjalanannya di sini . Kalo kalian ingin mendengar Lagu band saya, kalian bisa dengar di sini .

Kalian lihat air sungai di belakang saya? buat kalian yang gak bawa air minum silahkan tenggak aja air disana. Air nya jernih kok, seger lagi. Tapi sebelum diminum pastiin dulu gak ada yang cuci kaki di dekat anda. Supaya airnya gak bau tengik entar.

Oke di lanjut.

Gak lama dari situ, kalian akan melewati jembatan kayu dengan pemandangan yang sangat asri dan kokoh nya Gunung Pangrango tegak berdiri.


Mohon maaf lagi, itu bukan foto ketika saya bersama adinda, bersama rekan-rekan kantor saya, ataupun bersama band saya. Tapi foto itu ketika saya mendaki untuk pertama kalinya ke Gunung Gede.

Kalian bisa lihat disana betapa indahnya Gunung Pangrango. Satu kata "Dem Gunadem"

Jembatan kayu itu lumayan panjang, tapi gapapa nikmatin aja pemandangan di sekitarnya. Dan diujung jembatan ini kalian akandi sambut tanjakan terakhir sebelum akhirnya belok kanan dan sampai di Curug Cibereum yang kalian tuju.


Saya gak punya fotonya disini. Tapi saya ada videonya. Saya akan share untuk kalian semua. Selamat Buffering.




Perjalanan satu hari kita akhirnya selesai dan Adinda berhasil mendaki ke Curug Cibereum sambil membawa keril 60 liter. Sesuai dengan janji saya. Saya akan mengajak dia mendaki Gunung yang sesungguhnya. Dan kita berhasil.


Menjadi Kartini bukan lagi tentang parade "konde&kebaya"
Tapi tentang keteguhan mu pada prinsip "penghormatan diri" dimanapun dan kapan pun.
Tentang langkahmu yang meski dipenuhi rasa takut tapi kau tak pernah berhenti.
Tentang keterbatasanmu yang tak pernah membuatmu menyerah.
Tentang bebanmu yang tak pernah membuatmu lemah.
Tentang tantangan yang justru semakin membuatmu merasa bersemangat.

Mendaki masih dalam suasana Hari Kartini.


Setelah melewati Tanjakan Setan

Kaki seorang Petualang


Puncak Gunung Gede Bersama Adinda

Selfie di ketinggian 2958 mdpl

Lembah Surya Kencana

Sekian tulisan dari saya. Silahkan tinggalkan pesan, kesan, kritik, dan komentar.


Salam Rimba, Salam Lestari!




Read More




Wednesday, 11 June 2014

Pagi ini saya kena tilang!

*Jalan menuju kantor melalui Jalan Raya Bogor, memutuskan untuk naik motor karena kemarin kereta Delay sampe 5 Jam! dan saya agak kapok naik kereta dulu.
*Berjalan sekitar 50 km/jam sehabis belokan tiba tiba, pasukan hijau bergerombol.. jumlah nya puluhan. Liat kanan kiri gak ada puteran balik atau gang, jadi gak bisa ngehindar.. Dalam hati langsung berdoa semoga aja gak kena.. tapi apa daya.. pak polisi menunjuk ke saya untuk berhenti.
*sempat ingin melarikan diri, tapi pak polisi dengan sigap menghadang saya. SHIIT! *dalam hati*
P = Polisi
S = Saya
P = Tolong keluarkan SIM dan STNK nya
S = Iya pak *sambil ngeluarin dompet*
P = SIM nya pak?
S = Hari senin kemarin saya di tilang pak, Jadi SIM nya di sita, sidang hari jum'at.
P = Bukti tilang nya mana ya pak?
S = Astaghfirullah, emang nya harus di bawa ya pak?
P = Iya pak, surat tilang harus dibawa sebagai tanda bukti kalau bapak ditilang.
S = Maaf pak, saya gak tau kalo surat itu harus dibawa, saya di simpen dirumah supaya gak ilang, soalnya saya pelupa.
P = waduh, bapak gimana sih? jadi gimana ini pak?
S = ya saya gak tau pak, besok besok saya bawa pak.
P = Yaudah gini aja, ini pelanggaran gak ada SIM itu 250 rb, atau di tilang aja STNK nya saya tahan di Samsat Pulogebang
S = Astaghfirullah, Pulogebang di mana tuh pak, saya gak tau. Janganlah pak, saya gak tau pulogebang suwer.
P = Yaudah, ini saya tolongin pake denda minimal aja 100 rb ya. Mau ga?
S = Aduh gimana yaa pak..
P = Yaudah, bapak tunggu dulu di situ.
*gw di jemur sektiar 20 menitan, sang pak polisi nilang2 yang lainnya.. ngintip ngintip sih dia baru dapet pego tuh dari pengendara yang dia tilang*
*Pak polisi nyamperin saya*
P = Gimana pak? saya kasih surat tilang aja ya
S = Jangan pak, saya gak tau pulogebang.. Astaghfirullah.
P = Yaudah ini bapak bayar denda nya aja mau gak?
S = Suwer pak, saya mau bayar denda. gak boong.. Tapi di dompet saya cuma ada uang 12 rebu *sambil nunjukkin isi dompet* ... tuh kalo bapak gak percaya.
P = Yaudah sini 10 ribu aja gpp...
S = Bener pak? yaudah nih pak *sambil ngasih uangnya*
P = Sini di bawah aja, jangan di keatas atasin uangnya, ngasih cuma 10 rebu doang.
S = Iya pak maaf pak.
P = Yaudah kamu hati hati di jalan.
S = Iya pak.
Ngeeeeenngggg..
Di satu sisi bersyukur, di satu sisi dongkol gw!
Sesampainya di kantor, langsung telfon mamah.
S : Mah, tolong bikinin SIM dong bisa gak? mamah punya temen polisi kan?
M : Yaudah bentar mamah tanya dulu.......... Bisa kamu kirim aja FC KTP sama pas foto.
S : Biaya nya berapa mah emang? Langsung jadi kan?
M : Biayanya 400 rb katanya.
S : Mahal banget mah, bukannya 300 rb?
M : Iya katanya kalo ada apa apa gitu...
S : oh gitu, yaudah kalo gitu sekalian tembakin SIM Mobil yaaa.. 700 rb gapapa deh.
M : Yaudah iya bentar mamah tanya dulu bisa ga............ Bisa tuh katanya. Nanti kirim aja ya.. sama transfer uangnya.
S : Iya mah beres.
Masalah selesai, Mudik aman! 

Read More




Tuesday, 10 June 2014

Hari Jadi ke Dua Puluh Satu







Tanggal 6 Juni 2014 kemarin adalah hari ulang tahunku yang ke-21. Hari hari lewat, pelan tapi pasti.. Hari ini aku menuju satu puncak tangga yang baru.. untuk sisa jatah umurku yang baru. Hari ulang tahun ... Hari untuk bahagia, hari untuk risau. Hari saat aku bersyukur atas semua waktu yang telah diberikan.

Kemarin, adalah ulang tahunku yang paling spesial. Aku mendapatkan sesuatu yang sangat baru dalam hari ulang tahunku. Tidak seperti tahun sebelumnya, tahun ini berbeda. Tahun ini aku dicintai oleh perempuan yang kadang jahat, kadang baik, kadang ngeselin, kadang ngangenin. Ya, dialah yang membuat ulang tahunku ini lebih spesial. Ya mungkin karena dia memang spesial.

Tahun ini dia memberikanku surprise yang tak pernah ku sangka-sangka sebelumnya dan aku pun tak pernah berharap akan surpise seperti ini. Ya karena memang selama ini tidak pernah ada tuh surprise-surpise-an model gini :D

Disaat orang lain masih menikmati ciuman bantal dan gulingnya, di saat burung masih bertengger di atas sana, di saat langit masih kebiru-kebiruan. Dia datang dengan kue ulang tahun biru putih yang sangat nikmat dengan hiasan lilin diatasnya.

Saya yang masih setengah sadar ini pun sontak terkejut, malu, aahhh gitu deuh :p Terlebih lagi abang saya pun ikut andil dalam pen-surprise-an ini. Seumur-umur hidup bareng sama dia, gak pernah tuh ngucapin selamat ulang tahun. Eh tahun ini sampe sampe ikutan bikin surprise dong :D

Dan bayangkan, tahun ini adalah tahun pertama saya dapat bingkisan kado ulang tahun. Gak cuma dari perempuan menyebalkan dan ngangenin itu tadi :p tapi dari calon mertua juga :D muehehehe.. dan abang saya juga yang saya anggap tindakan itu adalah hal hal yang sangat tidak mungkin dia lakukan. tapi dia lakukan!

Alangkah bahagianya saya hari itu.


Dihari ulang tahunku ini, aku ingin mengirim doa untuk sepasang bidadariku. Ayah dan Ibu yang sangat aku sayangi. Ya Allah, berikan kesehatan, perlindungan dan cintaMu untuk mereka. Dalam setiap pinda dan doaku, berharap agar aku bisa menjadi anak yang dapat mereka banggakan. Amin.


Semoga aku bisa memanfaatkan sisa umurku dengan seoptimal mungkin dengan kebaikan-kebaikan. Semoga di setiap langkah jalan ini, disetiap desir rasa ini, kejapan mata ini, dan setiap tindakan nya diberkahi semua. Aku hanya ingin melakukan yang terbaik, tolong berikan jalan yang terbaik. Jadikanlah aku orang yang baik. :)


Di hari ulang tahunku yang ke 21. Aku sayang kalian semua. Aku sayang kamu juga...




Love you -D


Read More




Monday, 2 June 2014

Next Trip : Gn. Prau


Baiklah... perjalanan kita selanjutnya adalah menuju Gn. Prau... kapan kapannya entahlah.. saya cuma mau bikin master plan alias rencananya aja. Mulai dari transportasinya, harus bawa duit brapa, naik angkot dimana, turun dimana, ambil air dimana, pipis dimana, boker dimana.. ya semacam itu lah..

Here we go!

1. Transportasi

  Dari mana-mana wonosobo ya cuma ada bis, gak ada jalur kereta ataupun juga bandara. Jadi ya mau gak mau kita ya harus naik bis.

Dari Arah Jakarta ada bis dari Rawamangun, Lebak Bulus, Kampung Rambutan. Telisik telisik sih katannya tarif ekonomi sekitar 60 rb - 65 rb , sementara untuk tarif AC nya sekitar 70 rb - 75 rb. Tapi untuk jaga-jaga ya kita siapin aja budget berangkat sekitar 150 rb-an lah.

Abis itu kita turun di Terminal Wonosobo, dari situ nyambung lagi naik micro bus jurusan Wonosobo - Garung - Dieng - Batur. Nah kita turun di Diengnya tarif busnya sekitar 7 rb dengan biaya tempuh perjalanan sekitar 1 jam.

2. Rencana Perjalanan
 


Read More




Return to top of page
Powered By Blogger | Design by Genesis Awesome | Blogger Template by Lord HTML